Tuesday, May 27, 2014

Tuhan Pendosa

Dalam diam,
Semua nak jadi tuhan.

Siapa kita,
Untuk menghukum mereka,

Khilaf mereka,
Nampak merata,

Khilaf kita,
Sembunyi belaka,

Udah - udahlah
Kita semua pendosa.

Abjad Durja
Simpang 3. May 2014

Cokelat Babi, Korupsi Lupa

Rasuah itu ngak papa,
Tiris wang rakyat itu pun ngak papa,
Seleweng sana seleweng sini,
Juga ngak papa.

Kenapa ya,
Semua itu tutup mata,
Semua buat - buat lupa,

Dan tiba tiba,
Kerana cokelat,
Seluruh negara gegar gempita,
Tiba tiba semua waspada.

Ada yang lebih bahaya.
Bukan sekadar gula gula
Dan cokelat gembira

Abjad Durja
Ijok . 24 Maret 2014

Tempik Dangkal

Setiap hari menempik dangkal,
Menuding yang beza hina dina,
Warna diagung - agung,
Konon konon selak sejarah,
Konon konon kau yang terpilih,

Takut - takut bukan beria benar,
Cuma buat untung diri sendiri.

Abjad Durja
13.05.2014

Thursday, January 2, 2014

Syurga Neraka

Syurga Neraka,
Neraka Syurga,
Syurga Neraka,
Neraka Syurga,

Tuhan manusia menutur kata,
Sibuk melabel sesuka mereka,

Syurga Neraka,
Neraka Syurga,
Syurga Neraka,
Neraka, Syurga,

Dunia semakin menua,
Ramai leka,
Terlupa alpa,

Kita gila dalam jaga.

Malang Manusia

Malang manusia,
Dikawal kekang,
Hulubalang songsang,
Memanda bangang,
Agamawan lagak sakral,

Ribuan tahun,
Naskah berulang - ulang,
Yang punya kuasa,
Tak sudah - sudah berlagak pailang,
Habis semua disapu silang.

Masih pekat,
Feudal melekat,
Suara disekat,
Silap - silap,
Habis dirembat,

Max Havelar pernah berkata
"tugas manusia menjadi manusia"
Malang manusia
Menyalahkan babi itu dan ini,
Tapi diri tak cermin sendiri.

Monday, December 30, 2013

Tamak Tak Bawa Ke Mana

Beberapa minggu ini aku membuat pemerhatian tentang sifat manusia, mengkhusus tentang sikap tamak haloba manusia. Sifat tamak ini ada disetiap lapisan masyarakat. Kadang - kadang aku rasa lucu yang teramat sangat dengan manusia - manusia tamak yang aku temui sehari - hari. Sebenarnya sifat tamak ini ada dalam setiap diri manusia, yang membezakannya adalah bagaimana kita mengawal sifat tamak yang ada dalam diri itu sendiri. 

Tamak datang dari pelbagai sudut, contohnya tamak harta, tamak ilmu, dan tamak dalam segala benda. Dunia ini cukup untuk semua orang sebenarnya dan malah berlebih - lebih jika kita tidak tamak. Perkara yang paling menjengkelkan aku adalah mereka - mereka yang tamak harta. Semacam apa yang mereka ada selama ini tak pernah cukup. Sentiasa ada kurangnya. Contoh paling senang adalah perebutan harta pusaka, masa mak bapak masih hidup, segalanya ok dan tiada masalah dan segalanya cukup. Cuba tengok lepas mak bapak ni semua dah mati, mulalah raksasa tamak dalam diri tadi mula keluar nak menjarah pusaka yang sepatutnya diberi pada yang sepatutnya menerima. Tak payah rebut - rebut, tak payah marah - marah beb, kelak nanti, lubang tujuh kaki dalam dan kain putih je yang ada. Itu pun kalau nasib ada orang uruskan, kalau dibiarkan, habis mati busuk tepi jalan. Pada aku, amanah yang utama adalah memberikan pada haknya. Maksud hak disini adalah meletakkan sesuatu yang lebih utama pada tempatnya.

Bapak aku selalu pesan, jangan terlalu berkira dalam apa jua perkara. Sebenarnya bila kita selalu berkira, maka sikit - sikit sifat tamak tu akan mula membaham diri kita. Pandang sekeliling kita, ada yang masih susah, ada yang masih bersedih sebab kurang dari segala serba serbi. Sebagai manusia, adalah satu kewajipan bagi kita untuk cuba seboleh mungkin untuk mengurangkan bebanan mereka - mereka ini, bukan semakin menindas dengan alasan yang bukan - bukan dengan kata - kata yang konon disokong agamawan. Bullshit!

Cuba kongsi sebanyak mungkin. Pasti akan lebih gembira. Ini sungguh.

Sunday, December 29, 2013

Terima Kasih Keluarga/Teman

Peluk terus,
Jangan lepas,
Pejam mata,
hembus nafas,

Dalam hati,
rasa tenang,
keliling keluarga,
bersulam teman.

Ada masa,
kita gembira,
Ada tika,
mereka bersedih.

Hidup ini,
saling melengkapi,
Antara manusia,
Agar kita,
terus bahagia.

Terima kasih,
Buat kalian,

Keluarga/teman.